Skip to main content

9 Tahapan Riset Pemasaran

Dalam posting ini, kami akan menunjukkan, menjelaskan dan menguraikan proses dan pelaksanaan tahapan riset pemasaran. Sementara tahap ini disajikan dalam rangka, Supaya Anda bisa kreatif dan bisa beradaptasi untuk memenuhi kebutuhan bisnis Anda. Beberapa tahapan dapat diselesaikan secara paralel untuk mempercepat proyek kerja anda.

Tahapan Riset Pemasaran

Tahapan 1: Merumuskan Masalah Riset Pemasaran 

Merumuskan masalah adalah langkah pertama dalam proses penelitian. Dalam banyak hal, penelitian dimulai dengan masalah manajemen yang dihadapi. Masalah ini perlu dipahami, penyebabnya didiagnosis, dan solusi yang dikembangkan.

Namun, sebagian besar masalah manajemen tidak selalu mudah untuk penelitian. Masalah manajemen pertama harus diterjemahkan ke dalam masalah penelitian. Setelah Anda mendekati masalah dari sudut penelitian, Anda dapat menemukan solusi. Misalnya, “penjualan tidak tumbuh” adalah masalah manajemen.

Diterjemahkan ke dalam masalah penelitian, kita dapat memeriksa harapan dan pengalaman dari beberapa kelompok: pelanggan potensial, pembeli pertama kali, dan pembeli ulangi. Kami akan menentukan apakah kurangnya penjualan adalah karena:
  • harapan miskin yang menyebabkan kurangnya keinginan untuk membeli, atau
  • Pengalaman kinerja yang buruk dan kurangnya keinginan untuk membeli kembali.
Lalu apa perbedaan antara masalah manajemen dan masalah penelitian? masalah manajemen fokus pada tindakan. Apakah kita mengiklankan lebih? Apakah kita mengubah pesan iklan kami? Apakah kita mengubah konfigurasi produk di bawah performa?

Jika demikian, bagaimana?

masalah penelitian, di sisi lain, fokus pada penyediaan informasi yang Anda butuhkan untuk memecahkan masalah manajemen.

Tahapan 2: Metode Penyelidikan

Metode ilmiah adalah pola standar untuk penyelidikan. Ini memberikan kesempatan bagi Anda untuk menggunakan pengetahuan yang ada sebagai titik awal dan melanjutkan secara tidak memihak.

Metode ilmiah meliputi langkah-langkah berikut:
  1. Merumuskan masalah
  2. Mengembangkan hipotesis
  3. Membuat prediksi berdasarkan hipotesis
  4. Merancang uji hipotesis
  5. Melakukan tes
  6. Menganalisis hasil
Terminologi ini mirip dengan tahap-tahap dalam proses penelitian. Namun, ada perbedaan yang halus dalam cara langkah-langkah yang dilakukan. Sebagai contoh, metode ilmiah adalah tujuan sementara proses penelitian dapat subjektif.

penelitian berbasis tujuan (penelitian kuantitatif) bergantung pada analisis memihak.

Fakta adalah prioritas dalam tujuan penelitian. Di sisi lain, penelitian berbasis subjektif (penelitian kualitatif) menekankan penilaian pribadi seperti yang Anda mengumpulkan dan menganalisis data.

Tahapan 3: Metode Penelitian

Selain memilih metode inquiry (objektif atau subjektif), Anda harus memilih metode penelitian.

Ada dua metodologi utama yang dapat digunakan untuk menjawab pertanyaan penelitian: penelitian eksperimental dan penelitian non-eksperimental.

Penelitian eksperimental memberi Anda keuntungan mengendalikan variabel asing dan memanipulasi satu atau lebih variabel yang mempengaruhi proses yang sedang dilaksanakan. Non-eksperimental penelitian memungkinkan pengamatan tetapi tidak intervensi.

Anda hanya mengamati dan melaporkan temuan Anda.

Tahapan 4: Desain Penelitian

Desain penelitian adalah rencana atau kerangka kerja untuk melakukan studi dan mengumpulkan data. Hal ini didefinisikan sebagai metode khusus dan prosedur yang Anda gunakan untuk memperoleh informasi yang Anda butuhkan.

Tahapan 5: Teknik Pengumpulan Data

Desain penelitian Anda akan berkembang disaat Anda memilih teknik untuk digunakan. Ada banyak cara untuk mengumpulkan data. Dua metode penting untuk dipertimbangkan adalah wawancara dan observasi.

Wawancara mengharuskan Anda untuk mengajukan pertanyaan dan menerima tanggapan.

Mode umum komunikasi penelitian meliputi wawancara yang dilakukan tatap muka, melalui surat, melalui telepon, melalui email, atau melalui Internet. Kategori ini luas teknik penelitian yang dikenal sebagai penelitian survei .

Baca: Strategi Bisnis

Teknik ini digunakan dalam penelitian non-eksperimental dan penelitian eksperimental.

Cara lain untuk mengumpulkan data adalah dengan observasi. Mengamati seseorang atau perilaku masa lalu atau sekarang perusahaan dapat memprediksi keputusan pembelian masa depan. Teknik pengumpulan data untuk perilaku masa lalu dapat mencakup menganalisis catatan perusahaan dan mengkaji penelitian yang diterbitkan oleh sumber-sumber eksternal.

Untuk menganalisis informasi dari wawancara atau teknik observasi , Anda harus mencatat hasil itu. Karena hasil rekaman sangat penting, pengukuran dan pengembangan sangat terkait dengan teknik pengumpulan data yang akan Anda putuskan.

Cara Anda merekam perubahan data tergantung pada metode yang Anda gunakan.

Tahapan 6: Desain Contoh

Riset pemasaran proyek anda akan sangat sulit untuk memeriksa seluruh populasi. Akan lebih praktis untuk menggunakan-sampel yang lebih kecil namun akurat representasi dari populasi yang lebih besar. Dalam rangka untuk merancang sampel Anda, Anda harus menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini:
  1. Dari yang basis populasi adalah sampel yang akan dipilih?
  2. Apakah metode (proses) untuk pemilihan sampel?
  3. Berapa ukuran sampel?
Setelah Anda menetapkan yang populasi yang relevan (selesai pada tahap perumusan masalah), Anda memiliki dasar untuk sampel Anda. Ini akan memungkinkan Anda untuk membuat kesimpulan tentang populasi yang lebih besar. Ada dua metode pemilihan sampel dari populasi: probabilitas atau non-probability sampling.

Metode probabilitas bergantung pada random sampling dari setiap orang dalam populasi yang lebih besar.

probabilitas non didasarkan sebagian pada penghakiman dari penyidik, dan sering menggunakan sampel kenyamanan, atau dengan metode pengambilan sampel lain yang tidak bergantung pada probabilitas.

Tahap akhir dari desain sampel melibatkan menentukan ukuran sampel yang sesuai. Langkah penting ini melibatkan keputusan biaya dan akurasi. sampel yang lebih besar umumnya mengurangi kesalahan sampling dan meningkatkan akurasi, tetapi juga meningkatkan biaya.

Tahapan 7: Pengumpulan Data

Setelah Anda menetapkan enam tahap pertama, Anda dapat beralih ke pengumpulan data.

Tergantung pada mode pengumpulan data, ini bagian dari proses dapat memerlukan sejumlah besar personil dan sebagian besar anggaran Anda. Pribadi (face-to-face) dan telepon wawancara mungkin mengharuskan Anda untuk menggunakan agen pengumpulan data (layanan lapangan).

survei internet memerlukan personil yang lebih sedikit, biaya yang lebih rendah, dan dapat diselesaikan dalam beberapa hari, bukan minggu atau bulan.

Terlepas dari modus pengumpulan data, proses pengumpulan data memperkenalkan elemen penting lain untuk proyek penelitian Anda: pentingnya komunikasi yang jelas dan konstan.

Tahapan 8: Analisis dan Interpretasi

Agar data menjadi berguna, Anda harus menganalisanya.

teknik analisis bervariasi dan efektivitas nya tergantung pada jenis informasi yang Anda kumpulkan, dan jenis pengukuran yang Anda gunakan. Karena mereka bergantung pada pengumpulan data, teknik analisis harus diputuskan sebelum langkah ini.

Tahapan 9: Pemasaran Laporan Penelitian

Proses tahapan riset pemasaran mencapai puncaknya dengan laporan penelitian.

Laporan ini akan mencakup semua informasi Anda, termasuk deskripsi akurat tentang proses penelitian Anda, hasil, kesimpulan, dan tindakan yang direkomendasikan. Laporan tersebut harus menyediakan semua informasi yang dibutuhkan oleh pembuat keputusan untuk memahami proyek tersebut.

Baca: Cara mendapatkan uang dengan cepat

Hal ini juga harus ditulis dalam bahasa yang mudah dimengerti. Sangat penting untuk menemukan keseimbangan antara kelengkapan dan keringkasan. Anda tidak ingin meninggalkan informasi apapun di luar; Namun, Anda tidak bisa membiarkan informasi yang begitu teknis yang menguasai para pembaca.

Salah satu pendekatan untuk menyelesaikan konflik ini adalah untuk mempersiapkan dua laporan: laporan teknis dan laporan ringkasan. Laporan teknis membahas metode dan asumsi yang mendasari. Dalam dokumen ini, Anda mendiskusikan temuan rinci dari proyek penelitian.

Ringkasan laporan, seperti namanya, merangkum proses penelitian dan menyajikan temuan dan kesimpulan sesederhana mungkin.

Cara lain untuk menjaga temuan Anda jelas adalah untuk mempersiapkan beberapa representasi yang berbeda dari temuan Anda. presentasi PowerPoint, grafik, dan laporan tatap muka adalah semua metode umum untuk menyajikan informasi Anda.

Seiring dengan laporan tertulis untuk referensi, ini presentasi alternatif akan memungkinkan pembuat keputusan untuk memahami semua aspek proyek.
Referensi: https://www.qualtrics.com/blog/marketing-research-process/


Comments

  1. Tipsnya bagus min .. Tapi kyknya cocok buat Website penjual Produk aja.. Kalok website Tutorial atau Tips gitu bisa min ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini memang tips untuk riset pemasaran gan, bukan tips promosi web tutorial

      Delete

Post a Comment